kisah pekerja lepas

dan kesehariannya

Sterilisasi & Adopsi: Pendidikan Untuk Orang Awam tentang Kucing & Anjing

Sejak saya menemani murid ke Pondok Pengayom Ragunan semester lalu, saya semakin menyadari pentingnya pendidikan untuk orang awam tentang kucing dan anjing liar. Saya semakin tergerak untuk lebih memberi uluran tangan kepada anjing dan kucing jalanan. Saya tidak punya uang lebih  & itu yang membuat saya frustasi tapi saya belajar membuat perubahan tidak harus dengan uang. Bisa juga dengan tulisan & menyediakan waktu untuk menjelaskan hal yang sama berulang-ulang kepada siapa saja yang saya temui. Entah karena hidup di Indonesia (terutama di Jakarta dan sekitarnya) yang begitu keras atau telah dibentuk dalam keluarga untuk cuek, banyak orang saya perhatikan yang tidak peduli dengan binatang.

Orang-orang tidak satupun yang berpikir mengapa banyak binatang di jalanan. Tentu itu bukan mau mereka kan ? Ada orang yang dengan sengaja mengabaikan binatang-binatang tersebut, sehingga terdamparlah mereka di jalan, di pasar, di pinggir warung. Binatang-binatang itu seringkali jadi target kekerasan, mulai dengan dipukul atau disiram air panas. Yang lebih ngeri adalah anak-anak kecil melempari binatang-binatang tersebut dengan petasan di saat bulan puasa.. Hanya karena mereka binatang yang tidak bisa mengadu ke polisi atau pengacara, maka manusia terus melakukan hal tersebut.

Saya salut menemukan orang-orang yang peduli dengan binatang terlantar dan melakukan sebuah langkah penting dalam mengatasi binatang liar ini : STERILISASI. Buat orang awam sterilisasi terdengar asing, aneh dst. Malah ada yang beranggapan sterilisasi pada kucing jantan tidak diperlukan semata-mata supaya kucing tersebut tetap merasakan ke-JANTAN-annya. Padahal dengan sterilisasi, maka jumlah pertumbuhan binatang liar (terutama kucing) akan perlahan berkurang. Satu hal lagi, kucing jantan yang belum disterilisasi seringkali berakhir dengan luka-luka karena ribut dengan kucing jantan lainnya untuk memperebutkan kucing betina. Luka-luka tersebut jika dibiarkan akan membahayakan juga buat si kucing.

ini jadinya kalau tidak disterilisasi

 

Strategi paling mudah untuk sterilisasi adalah dengan menargetkan sebanyak-banyaknya pada kucing jantan. Mengapa ? Pengangkatan testis mereka hanya membutuhkan waktu 30 menit dan dalam waktu 1×24 jam mereka sudah bisa hip hip hura. Bandingkan dengan kucing betina yang waktu operasi bisa sampai 2 jam dan perawatannya 7 hari. Andai saja semua orang yang punya hati bersedia menangkap kucing jantan di jalan dan membawanya ke baksos sterilisasi kucing, maka saya percaya dalam 10 tahun ke depan, anda semua yang begitu kejam kepada kucing sudah tidak bisa melihat mereka di jalan. Puas kan ?

Ya memang ada biaya sterilisasi, sudah dibantu dengan baksos pun, anda perlu merogoh uang beberapa ratus ribu untuk biaya operasi + beli kandang. Namun menurut saya membuat perubahan ya memang harus pakai biaya.

Itu tadi soal kucing sekarang soal anjing. Akuilah bahwa orang Indonesia brutal kepada anjing. Semata-mata karena najis kalau dijilat anjing, maka jadilah segala bentuk kekejaman kepada anjing menjadi sah. Saya juga tidak bisa melarang orang yang memakan daging anjing mengingat itu budaya suku tertentu di Indonesia. Namun cobalah liat foto diatas, begitulah cara produsen anjing menyiapkan hidangan untuk anda. Semua orang pasti tahu, anjing tidak dibeleh seperti ayam tapi diremukkan kepalanya. Begitukah cara manusia memperlakukan ciptaan Tuhan lainnya ? Silakan anda menikmati daging anjing, tapi coba pikirkan cara lebih bijak sebelum nyawa anjing tersebut dicabut. Sekalipun jumlah anjing liar lebih sedikit daripada kucing liar, tapi jangan salah sangka, banyak anjing-anjing yang dipelihara di rumah mendapatkan perlakuan yang paling menyedihkan. Saya pernah melihat dengan mata kepala saya bagaimana seorang yang cukup mampu untuk membawa anjingnya ke dokter hewan, hanya merantai binatang tersebut dan membiarkan anjingnya menderita. Saya masih ingat siapa pemiliknya & dengan berat hati saya masih belum bisa memaafkan orang tersebut. Ya memang banyak orang membeli anjing untuk sekedar jadi penjaga atau untuk ajang sok-sokan. Ketika mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan, mereka hanya merantai dan memberi makan sekedarnya (yes mas bro kasi nasi ama lauk untuk anjing ras itu makanan sekedarnya!!! Lu mungkin doyan tapi itu bukan diet yang tepat buat gukguk).

Saran saya sih ya, kalau memang anda penyayang anjing (dan kucing) stop petantang petenteng beli anjing dari petshop. Coba buka hati anda kepada anjing-anjing yang diabaikan pemiliknya dan adopsi mereka. Ada koq yang ras, ada yang lokal, yang jelas organisasi nirlaba adopsi ini bisa kasi saran mana binatang yang  tepat untuk adopsi, sehingga anda ga makan hati pelihara & binatang peliharaan tersebut juga sejahtera. Okelah, ucrit, kucing yang saya temukan di Pasar Jatinegara dengan keadaan mata buta sebelah sudah minta dielus-elus untuk bobok siang. Berikut ini info adopsi anjing atau kucing :

  1. Jakarta Animal Aid Network (@jaan_indonesia)
  2. Let’s Adopt Indonesia (@LetsAdoptInd)
  3. Indonesia Animal Lovers

Akhir kata : MERDEKA itu semua hak mahluk hidup termasuk yang berkaki empat🙂

Sabtu, 15 Maret 2014 saya menemukan anjing ini sedang mencoba mencari makan di tempat pembuangan sampah di belakang hotel Bumi Wiyata Depok. Apakah ada yang mengenali ? Saat ini kami beri nama Gufi. Jika tidak ada yang mengenali kami akan menawarkan untuk diadopsi setelah Gufi disteril.

anjing di depok

anjing di depok

 

15 comments on “Sterilisasi & Adopsi: Pendidikan Untuk Orang Awam tentang Kucing & Anjing

  1. rere
    30/01/2013

    kalau saya punya pekarangan rumah yang luas, pasti sudah banyak kucing yang saya pelihara. dan untuk anjing, saya benci dengan orang yang memperlakukan anjing seperti di foto.

  2. Pingback: cita-cita steril 1000 kucing liar di Jakarta dan Depok | kisah guru

  3. Pingback: Mengapa Kucing Jantan Perlu Disteril ? | kisah guru

  4. Mad Chobi
    03/09/2013

    Halo🙂

    Saya sedang melakukan riset untuk tugas akhir mengenai komitmen & tanggung jawab dalam memelihara binatang peliharaan terutama anjing dan kucing, mungkin bisa dibantu jika memiliki informasi (website maupun buku) mengenai kepemilikan anjing & kucing di Indonesia serta data-data lain yang berhubungan dengan topik tersebut. Misalnya jumlah persentase pemilik anjing & kucing di Indonesia, dsb.

    Terimakasih banyak,
    Salam pencinta binatang❤

    • vivi
      03/09/2013

      wah lumayan susah untuk dapetin data itu ya karena pemilik anjing atau kucing tidak pernah didata dinas pemerintah juga. kalau dari rumah sakit hewan atau jakarta animal aid network gimana ? di twitter juga ada garda satwa ataupun sahabat meong, coba mereka dicolek deh

  5. ficilia
    16/10/2013

    All,,tolong dong infoin apa kekurangan kucing atw resiko apa aja yg dialami kucing jantan stlh steril,brpa biayanya u skrg ini, sy pnya sepasang,si betina sdh mlahirkan baru 1minggu,tiba2 kluar dr kamar sy (sy pisahkan dr sijantan) eh mau berantem (si betina ga mau sijantan nya marah) buru2 sy dan mama misahin trnyata si jantan marah besar langsung ngejar2 mama sy smpai habis dicakar,kasian mama sy trauma,sy bingung sy ga mgkin buang kucing sy krn sy amat2 sayang dg mereka,sy mau mutusin u steril tp blum tau resikonya dan biaya (sijantan umurnya 3th8bulan) trimakasih atas jwban nya

    • vivi
      19/10/2013

      Halo Ficilia tidak ada resiko apa apa pada kucing jantan ataupun betina yg disteril. Si jantan malah lebih kalem dan ga gampang marah kalau lagi birahi. Hubungi steril yuk (di facebook) atau garda satwa (di twitter) jantan 100 rb betina 150 rb. Jantan satu hari setelah steril udah bisa gembira ria kesana kemari. Kalau Betina butuh waktu 1 minggu

  6. neno
    07/11/2013

    kalau mau steril kucing di daerah jakarta adanya dimana ya? thx

  7. Pingback: Merawat Kucing versi Vivi | kisah guru

  8. Inas
    02/02/2015

    Mau tanya, ada resiko kucingnya mati atau sebagainya ngga waktu operasi steril nya? Makasih

    • vivi
      02/02/2015

      semua tindakan operasi pasti ada resikonya.

  9. Inas
    02/02/2015

    Mau tanya, ada resiko kucingnya betina nya mati atau sebagainya ngga waktu operasi steril nya? Makasih

    • vivi
      02/02/2015

      resiko pasti ada itu sebabnya sebelum operasi ada form yg diisi mengenai keadaan kucing

  10. Pingback: Soal Steril Lagi | kisah pekerja lepas

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Ranah Rana

Body Talk workshop. Further info please contact @drhrani :* So why some vets offer HUMAN birth control injection to cats? well many reasons I can't mention in social media of course. duuuhhh.

Is it safe? apakah aman? seminggu sekali saya selalu terima whatsapp org yang panik tanya apakah bisa steril kucingny pyometra segera. Begitu dari lubang vagina keluar cairan putih nanah, kejaran waktu dimulai antara : mendapatkan dokter hewan yang siap untuk tindakan operasi dan DANA. Kl pecah? ya RIP. sederhana. 
Lanjutkan suntik KB nya! lanjutkan sayang. Nangis2nya nanti ke dokter hewan yang suntikin ya. bukan ke saya.

#Repost @rumahsteril with @repostapp
・・・
Bulatan putih ini nanah yang kl sampai pecah berbahaya untuk kucingnya. 
Selain karena suntik KB, pyometra bisa terjadi karena beberapa sebab lainnya. #infosteril The main problem among Indonesian cat lovers: they can't afford neuter / spay fee. Even when they ask how much is it cost in Rumah Steril (±US$ 30), they still complaining the price is expensive. 
So what happen next? some vets in Indonesia offer human birth control injection. it is cheap with consequences. Pyometra for example. 
I do not mind. Feel free to keep doing it. not my cats anyway.

#Repost @rumahsteril with @repostapp
・・・
Belajar Yuk!
Ovarium yang sehat ada di kiri.
Ovarium yang tengah ada kista (bening jd memang susah keliatan sih).
Ovarium yang kanan penuh nanah. LANJUTKAN SUNTIK KB NYA. lanjutkannn.... #infosteril I don't know about other country, but in Indonesia, it is cheaper to bring your cat in food container like this instead of pet cargo. We call it 'rio basket' because you can find RIO sticker on it.

It can be found in pet shop or grocery store like this :) utk yang baru pakai instagram, begini cara mencari info steril. Masukkan tanda pagar (#) lalu kata kunci 'infosteril' seperti contoh di samping.

Kamu bisa menemukan banyak informasi steril di berbagai kota. Ada yang rutin seperti Steril Yuk di Bekasi, Steril di Jogja, Surabaya dan kami sendiri Rumah Steril di Depok.

Kalau sebuah kota tidak bisa rutin steril, maklumilah. Ingat:
1. dokter hewan tidak sebanyak rumah makan padang di kota kamu

2. tidak semua dokter hewan setuju dengan steril murah.

Kicauan

Perpustakaan

Page Rank

Follow kisah pekerja lepas on WordPress.com

Profil Pekerjaan

%d bloggers like this: